Indeks Vegetasi Untuk Penginderaan Jauh Bagian 3

Ekosistem banyak mengandung banyak sekali vegetasi tua atau mati (juga dikenal sebagai vegetasi non-fotosintetik, atau NPV) seperti halnya vegetasi hijau. Contohnya termasuk padang rumput, semak, sabana, dan hutan terbuka, yang secara kolektif menutupi lebih dari setengah permukaan tanah bervegetasi di seluruh dunia. Obyek ini sering disebut vegetasi non-fotosintetik karena bisa saja benar-benar mati atau hanya dorman (seperti rumput di antara musim hujan). Yang juga termasuk dalam kategori NPV adalah struktur berkayu pada banyak tumbuhan, termasuk batang pohon, batang, dan cabang.

NPV sebagian besar terdiri dari molekul berbasis karbon lignin, selulosa, dan pati. Dengan demikian, sehingga ia memiliki ciri pemantulan yang mirip dengan senyawa ini, dengan sebagian besar variasi dalam rentang inframerah gelombang pendek. Di banyak kanopi, banyak NPV berada di bawah kanopi daun yang berpotensi tertutup; panjang gelombang yang digunakan untuk mengukur NPV (shortwave infrared) seringkali tidak dapat menembus kanopi atas untuk berinteraksi dengan NPV ini. Dengan demikian, hanya NPV yang terpapar yang memiliki pengaruh signifikan pada reflektansi spektral ekosistem bervegetasi. Ketika terpapar, NPV menyebarkan foton dengan sangat efisien dalam jangkauan inframerah gelombang pendek, berbeda dengan vegetasi hijau yang menyerap kuat dalam jangkauan inframerah gelombang pendek.

Secara umum, foton dalam wilayah panjang gelombang tampak diserap secara efisien oleh vegetasi hijau yang hidup. Demikian pula, foton di wilayah spektrum SWIR-2 diserap secara efisien oleh air. Berbeda dengan vegetasi hidup, vegetasi mati, kering, atau tua menyebarkan foton dengan sangat efisien ke seluruh spektrum, dengan hamburan paling banyak terjadi pada rentang SWIR-1 dan SWIR-2. Perubahan reflektansi kanopi karena peningkatan jumlah NPV ditunjukkan pada gambar berikut.

 

Tinggalkan Pesan