Volume Tererosi Minimum Bagian -2

7.) Klip Raster ke Batas Basin
– Gunakan ws1_boundary sebagai pemotong untuk menyamakan batas raster ke batas DAS Anda.

  • Data Management Tools > Raster > Raster Processing > Clip
    Input raster = ws1_caprast
    Output Extent = ws1_boundary
    Centang menu box “Use input features for clipping geometry”
    Output = ws1_capclip
    Klik OK

8.) Hitung Perbedaan Antara Batas yang dipotong dan Topografi DEM
– Spatial Analyst > Map Algebra > Raster calculator, gunakan tombol untuk membuat skrip di bawah ini.
Output = ws1_diff
Klik dua kali pada nama layer, klik satu kali pada tombol operator:

“Ws1_capclip” – “DEM”

9.) Temukan Pixel Count dan Pixel Area
– Klik kanan pada raster ws1_diff, Properties> Symbology> pilih Classified di frame sebelah kiri > klik tombol Classify, cari SUM di kotak Classification Statistics di kanan atas. Jangan gunakan COUNT. Catat.

  • Temukan dimensi piksel di Properties> Source> Cellsize DEM asli Anda. Catat datanya – Anda akan menggunakannya di langkah berikutnya.

Contoh Pixel Area Calc:
27,33m x 27,33m = 746,93 m2

** CATATAN PENTING: Data DEM yang digunakan kemungkinan beresolusi 30m, yang dalam contoh ini adalah resolusi 27,33m karena lokasi garis lintang dan proyeksi tertentu yang digunakan. ArcGIS, bagaimanapun, mungkin menunjukkan ukuran sel (Properti> Sumber) menjadi sesuatu yang sangat kecil (yaitu, 0,00027.33). Nomor ini harus ditafsirkan ulang. Karena ini DEM 30m, bacalah sebagai 27,33 (atau apa pun yang masuk akal dengan nilai spesifik yang ditampilkan di tab Sumber untuk data Anda). mungkin masalah ini khusus untuk data ASTER DEM dari situs web USGS EarthExplorer.

10.) Hitung Volume Tererosi Minimum

JUMLAH x Luas satu piksel = Volume dalam m3

Contoh
(1.056.785) x (27.33) 2

  • Laporkan volume tererosi minimum dengan kedetailan 2 tempat desimal dalam kilometer kubik (00,00 km3).

Contoh Perhitungan untuk DAS # 1
Poligon batas daerah aliran sungai = ws1_boundary
DEM DAS = ws1_dem
DEM Asli = DEM
TIN = ws1_tincap
Raster = ws1_caprast
Raster terpotong = ws1_capclip
Perbedaan raster = ws1_diff

Contoh Calcs
JUMLAH = 1.056.785
Ukuran piksel DEM = 27,33m x 27,33m = 746,93 m2
Hitung volume -> (1.056.785,99) (27.33) (27.33) = 789.418.395,51 m3
Ubah satuan dari m3 menjadi km3 -> Bagi m3 dengan 1.000.000.000 (satu miliar) untuk mendapatkan km3
Volume Tererosi Minimum = 0,79 km3

12.) Opsional: Gunakan Google Earth untuk melihat seperti apa DAS Anda

13.) Opsional: Hitung Rasio Volume dengan Luas

14.) Ulangi Langkah-Langkah untuk DAS Tambahan

CATATAN: Ukuran Piksel Berubah Setelah Konversi TIN-ke-Raster dari ESRI ArcDesktop Help:

Variabel Z-Factor digunakan untuk mengubah unit-z dari output raster. Ketinggian output dikalikan dengan nilai ini. Variabel Z Factor default dihitung untuk mengonversi unit-z ke unit ukuran yang sama seperti x, y jika, dan hanya jika, unit x-, y-, dan z didefinisikan dalam referensi spasial dari input TIN dan adalah unit proyeksi standar (misalnya, meter, kaki). Jika unit x-, y-, dan z sama, nilai 1,0 digunakan. Jika salah satu unit tidak ditentukan, nilai 1,0 digunakan. Ketika tidak ada definisi extent yang ditentukan dalam Geoprocessing Analysis Environment, maka akan dihitung dari TIN, memastikan seluruh area data dicakup oleh raster output.

Dalam perhitungan ini, TIN pada kiri bawah, berdasarkan luas persegi panjangnya, digunakan sebagai pusat sel dari sel raster. Dalam luasan raster, lokasi awal sel adalah pojok kiri bawah sel, bukan di tengah sel. Sehingga tampaknya extent raster output melebihi dari TIN masukan.

Ketika ada extent yang ditentukan dalam Geoprocessing Analysis Environment, tool TIN To Raster menggunakan asal dari extent sebagai batas sel kiri bawah untuk keluaran raster. Ini untuk konsistensi perilaku dengan tool raster lain dan untuk memfasilitasi penggunaan snap raster. Nilai X dan Y max dari keluaran raster kemudian ditentukan dengan menggunakan data origin ditambah ukuran sel yang ditentukan dalam tool TIN To Raster untuk melihat berapa banyak baris dan kolom yang sesuai dengan extent yang ditentukan pengguna. Oleh karena itu, nilai X dan Y max aktual dari output mungkin tidak sama persis dengan nilai yang ditentukan pengguna jika lebar atau tinggi luas tidak dapat dibagi secara merata oleh ukuran sel.

Tinggalkan Pesan